Semalam Suntuk

Bergadang jangan bergadang,
Kalo tiada artinya..
Bergadang boleh saja,
Kalo ada perlunya..
Sepenggal lirik dalam lagunya The King Of Dangdut (baca: Rhoma Irama). Gak tau kenapa gue jadi ngerasa, gue itu ada didalam lirik tersebut. Dan setiap gue mendengarkan lagu ini yang hampir tiap malam di persimpangan dekat gang rumah gue, gue tiba-tiba berasa ditegur oleh suara menggelegar, yang akhirnya sampe dirumah, gue mutusin untuk tarik selimut lalu tidur (seketika itu juga). Mungkin beliau tau kali ya, kalo siklus hidup gue selama ini udah kebalik. Matahari pagi seakan-akan udah jadi seseuatu yang langka buat gue temuin, dan yang namanya sarapan pagi gak lagi gue rasakan hidangannya, bahkan mandi pagi, udah menjadi seseuatu yang phobia buat gue.
Ada apa dengan siklus hidup gue?
Tiap malam gue bermanja dengan segala hal-hal yang sifatnya sebenarnya merusak jati diri gue, karakter gue, bahkan secara fisik (walaupun udah rusak). Sampe-sampe yang namanya makan malam udah satu paket untuk sarapan pagi. Kecintaan gue terhadap malam begitu dalam. Begitu menyatu. Begitu ngak bisa gue hindari bahkan susah untuk move on (maafkan aku). Pengen banget rasanya gue bisa tidur normal dan cepat. Seperti teman gue sewaktu dikost dulu, kalo udah ketemu tempat tidur, dan chemistry antara dia dan bantal guling udah dapat, semua baginya begitu indah tanpa gue ikut merasakan. Rasanya itu tidak fair buat gue. Gak tau kenapa, kebiasaan jelek gue ini udah terbawa dari gue kuliah, dan itu gak terencanain sama sekali, dan gak gue ambil untuk jadwal perkuliahan gue (ya emang gak ada lah). Sebenarnya masalah yang ada di gue saat ini adalah insomnia. Gue gak tau sejak kapan gue mengalami fenomena aneh dalam hidup gue yang seperti itu. Jujur itu sangat merugikan harapan gue untuk menikmati hangatnya matahari pagi serta sejuknya suasana pagi (sori ye agak lebay). Apa mungkin itu yang namanya keturunan genetik? perasaan orangtua gue tidurnya alim banget. Apa dari kakek nenek gue? ngak mungkin juga setau gue (karena emang gak tau gimana siklus kakek nenek gue tidur).
Atau mungkin faktor alam yang ngebuat siklus tidur gue berantakan?  *hening
Ditambah lagi gue penikmat kopi, yang dalam sehari gak bisa gak minum kopi. Gimana tidur gue gak berantakan, plus insomnia yang gue anut selalu menyertai disaat malam dimana seharunya gue harus tidur, layaknya tetanga-tetanga gue. Dan itu rasanya perih (sambil merenung dengan kepala nempel ditembok, tangan dijidat), gak asik, gak gairah, semua serba gelap disaat gue melek. Pernah sampe pagi banget gue masih melek, lalu pengen inisiatif gak usah tidur aja setidaknya sampe jam 6 sore, sukur-sukur bisa lebih dari jam segitu. Banyak hal yang gue lakukan buat menahan rasa ngantuk yang menyiksa mata gue, nyuci pakaian yang masih bersih, nyapu ngepel (padahal udah bersih), gangguin anjing depan rumah gue, tetangga gue haha. Apakah berhasil? jelas tidak. Mentok di jam 1 siang mata gue udah lambaikan tangan dikamera tanda menyerah. Gue cuma mikir, sampe kapan siklus hidup gue bisa benar-benar normal, tanpa menganut paham insomniasis. Insomnia gak jahat, tapi merusak harga diri gue dihadapan matahari pagi. Cukup kritis kan? ngak, ngak juga, malah keliatan hiperbola gue nulis ini. cuih!
Berhubung sekarang gue bisa ngerasain ngantuk, kelopak mata gue juga udah naik turun, so gak gue sia-siain hal langka dijam-jam segini. Sesuatu banget malam ini. Matiin laptop, lampu kamar, tarik selimuttttt!. Stel alarm dulu buat besok bangun jam 7 pagi  (Alarm Notifications: alarm disetel 3 jam dan 27 menit dari sekarang).
WHATTTTTTTTT?????????? TIDAKKKKKK!!!
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s